Monday, January 11, 2010

PASRAH DIHUJUNG CERITA

demi kasih cinta,
telah aku persembahkan hatiku,
berdetak degup hanya untukmu,
walau pernah aku tersilap melangkah,
telah aku jaga semula kejujuran,
ikhlas dan tulus dalam setiap hela nafasku,

kerana;
demi kasih cinta,
telah aku relakan kecewa atas perilakumu,
telah aku buka luasnya depaan kemaafan,
memeluk tiap khilaf langkahmu,
kerana;
aku mengerti,
mencintai itu tak semestinya memiliki,

layaknya huraian erti kasih sejati,
kerana
cinta yang sungguh ini,
tiada mungkin pernah berserah.